Loading...

Definisi Pembangunan Dalam Objek Masyarakat Menurut Para Ahli

Definisi Pembangunan Dalam Objek Masyarakat Menurut Para Ahli. Halo sahabat MB dimana pun anda berada, di bawah ini saya akan memaparkan tentang definisi pembangunan dalam objek masyarakat menurut para ahli. Semoga bagi kalian yang sedang membutuhkan artikel ini untuk sebagai syarat melengkapi tugas sekolah, kuliah bahkan untuk tugas akhir/ skripsi agar dapat bermanfaat. Berikut ini adalah penjelasannya.

* Pengertian Pembangunan
Konsepsi pembangunan sesungguhnya tidak perlu dihubungkan dengan aspek-aspek spasial. Pembangunan yang sering dirumuskan melalui kebijakan ekonomi dalam banyak hal membuktikan keberhasilan. Hal ini antara lain dapat dilukiskan di negara-negara Singapura, Hongkong, Australia, dan negara­-negara maju lain. Kebijakan ekonomi di negara-negara tersebut umumnya dirumuskan secara konsepsional dengan melibatkan pertimbangan dari aspek sosial lingkungan serta didukung mekanisme politik yang bertanggung jawab sehingga setiap kebijakan ekonomi dapat diuraikan kembali secara transparan, adil dan memenuhi kaidah-kaidah perencanaan.
Baca juga Definisi Pembangunan Fisik Dan Pembangunan Non Fisik
Dalam aspek sosial, bukan saja aspirasi masyarakat ikut dipertimbangkan tetapi juga keberadaan lembaga-lembaga sosial  juga ikut dipelihara bahkan fungsinya ditingkatkan. Sementara dalam aspek lingkungan, aspek fungsi kelestarian natural capital juga sangat diperhatikan demi kepentingan umat manusia.

Dari semua itu, yang terpenting pengambilan keputusan juga berjalan sangat bersih dari beragam perilaku lobi yang bernuansa kekurangan  yang dipenuhi kepentingan tertentu dari keuntungan semata. Demikianlah, hasil-­hasil pembangunan dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat secara adil melintasi  batas ruang (inter-region) dan waktu (inter-generation).
Konsep pembangunan dan teori pembangunan menurut ahli

* Teori Pembangunan Menurut Para Ahli
- Lewwellen 1995, Larrin 1994, Kiely 1995 (dalam Tikson, 2005) Teori pembangunan dalam ilmu sosial dapat dibagi ke dalam dua paradigma besar, modernisasi dan ketergantungan. Tikson (2005) membaginya kedalam tiga klassifikasi teori pembangunan, yaitu modernisasi, keterbelakangan dan ketergantungan. Dari berbagai paradigma tersebut itulah kemudian muncul berbagai versi tentang pengertian pembangunan. Pengertian pembangunan mungkin menjadi hal yang paling menarik untuk diperdebatkan. Mungkin saja tidak ada satu disiplin ilmu yang paling tepat mengartikan kata pembangunan.

Sejauh ini serangkaian pemikiran tentang pembangunan telah ber¬kembang, mulai dari perspektif sosiologi klasik (Durkheim, Weber, dan Marx), pandangan Marxis, modernisasi oleh Rostow, strukturalisme bersama modernisasi memperkaya ulasan pen¬dahuluan pembangunan sosial, hingga pembangunan berkelanjutan. Mengenai pengertian pembangunan, para ahli memberikan definisi yang bermacam-macam seperti halnya peren¬canaan. Istilah pembangunan bisa saja diartikan berbeda oleh satu orang dengan orang lain, daerah yang satu dengan daerah lainnya, Negara satu dengan Negara lain.
Baca juga Konsep Partisipasi Masyarakat Dalam Pembangunan
Riyadi dan Deddy Supriyadi Bratakusumah, 2005 bahwa secara umum ada suatu kesepakatan bahwa pembangunan merupakan proses untuk melakukan perubahan. Maka dapat disimpulakan bahwa pembangunan adalah semua proses perubahan yang dilakukan melalui upaya-upaya secara sadar dan terencana. Sedangkan perkembangan adalah proses perubahan yang terjadi secara alami sebagai dampak dari adanya pembangunan .

Kuncoro dan Todaro, 2000 yakni Paradigma pembangunan modern memandang suatu pola yang berbeda dengan pembangunan ekonomi tradisional. Pertanyaan beranjak dari benarkah semua indikator ekonomi memberikan gambaran kemakmuran. Beberapa ahli menganjurkan bahwa pembangunan suatu daerah haruslah mencakup tiga inti nilai :
1. Ketahanan (Sustenance): kemampuan untuk memenuhi kebutuhan pokok (pangan, papan, kesehatan, dan proteksi) untuk mempertahankan hidup.
2. Harga diri (Self Esteem): pembangunan haruslah memanusiakan orang. Dalam arti luas pembangunan suatu daerah haruslah meningkatkan kebanggaan sebagai manusia yang berada di daerah itu.
3. Freedom from servitude: kebebasan bagi setiap individu suatu negara untuk berpikir, berkembang, berperilaku, dan berusaha untuk berpartisipasi dalam pembangunan.

Indikator pembangunan dan variable pembangunan bisa berbeda untuk setiap Negara. Di Negara-negara yang masih miskin, ukuran kemajuan dan pembangunan mungkin masih sekitar kebutuhan-kebutuhan dasar seperti listrik masuk desa, layanan kesehatan pedesaan, dan harga makanan pokok yang rendah. Sebaliknya, di Negara-negsara yang telah dapat memenuhi kebutuhan tersebut, indikator pembangunan akan bergeser kepada faktor-faktor sekunder dan tersier (Tikson, 2005).

Sejumlah indikator ekonomi yang dapat digunakan oleh lembaga-lembaga internasional antara lain pendapatan perkapita (GNP atau PDB), struktur perekonomin, urbanisasi, dan jumlah tabungan. Di samping itu terdapat pula dua indikator lainnya yang menunjukkan kemajuan pembangunan sosial ekonomi suatu bangsa atau daerah yaitu Indeks Kualitas Hidup (IKH atau PQLI) dan Indeks Pembangunan Manusia (HDI). Berikut ini, akan disajikan ringkasan Deddy T. Tikson (2005) terhadap kelima indikator tersebut :
    1. Pendapatan perkapita.
    2. Struktur ekonomi.
    3. Urbanisasi.
    4. Angka Tabungan.
    5. Indeks Kualitas Hidup.
    6. Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index).

Definisi Pembangunan Dalam Objek Masyarakat Menurut Para Ahli
Pengertian Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development adalah pembangunan yang mengupayakan pemenuhan kebutuhan masa kini dengan tidak menurunkan atau mengurangi kemampuan generasi di masa depan dalam memenuhi kebutuhan mereka (orang-orang yang hidup di masa depan). Pembangunan berkelanjutan ini pertama kali dikenal pada tahun 1987,  yang pada waktu itu dikenal sebagai laporan Brundlandt, nama ketua komisi yang bernama World Commission on Environment and Development (Komisi Sedunia Lingkungan dan Pembangunan). Pembangunan Berkelanjutan merupakan terjemahan dari istilah populernya pertama kali yaitu Sustainable Development, yang kalau diartikan ke bahasa Indonesia yakni :
a. sustainable = berkelanjutan
b. development = pembangunan

Pembangunan yang dimaksudkan dalam pengertian pembangunan berkelanjutan memiliki konteks yang luas, misalnya pembangunan kota atau wilayah, lahan, masyarakat, bisnis, ekonomi dan lain sebagainya. Hal penting yang harus diperhatikan adalah bagaimana memperbaiki atau mempertahankan kualitas lingkungan tanpa perlu mengorbankan keadilan sosial serta kebutuhan pembangunan ekonomi. Cara pandang terhadap pembangunan berkelanjutan tersebut harus dapat dipahami sebagai salah satu etika dalam politik pembangunan, yaitu komitmen moral terhadap pengorganisir dalam pembangunan, dilaksanakan untuk mencapai tujuan tanpa mengorbankan aspek-aspek lainnya.

Pembangunan berkelanjutan bukan hanya mengenai bagaimana menjaga kualitas lingkungan hidup, atau bagaimana pembangunan ekonomi dapat berjalan dengan semestinya, pembangunan berkelanjutan mencakup keseluruhan pembangunan dan bagaimana suatu pembangunan dijalankan, tanpa mengorbankan aspek-aspek yang lainnya. 
Baca juga Inilah Beberapa Definisi Pembangunan Menurut Para Ahli
- Menurut A. Fauzi (2004), ada 3 alasan utama penggunaan istilah pembangunan berkelanjutan:
    1. Ekologi
Nilai ekologi dari keanekaragaman hayati sangat tinggi, oleh sebab itu, kegiatan ekonomi seharusnya tidak hanya kepada pemanfaatan SDA atau lingkungan semata karena dapat mengancam fungsi ekologi tersebut.
    2. Moral
Saat ini kita dapat menikmati kekayaan sumber daya alam serta lingkungan yang telah diolah menjadi barang, hendaknya secara moral kita harus memikirkan juga mengenai ketersediaan SDA untuk orang - orang yang hidup di masa depan. Kita tidak boleh melakukan aktivitas yang dapat mengambil sumber daya alam secara berlebihan yang akhirnya dapat merusak lingkungan, yang pada akhirnya merugikan generasi yang akan datang.
    3. Ekonomi
Hingga saat ini masih dalam perdebatan apakah kegiatan ekonomi sudah memenuhi kriteria pembangunan berkelanjutan atau belum, karena ekonomi berkelanjutan tersebut biasanya bersifat paradoks, di satu sisi bisa disebut pembangunan berkelanjutan, disisi lainnya dapat mengurangi kualitas ekonomi lainnya, lingkungan atau moral. Dalam melakukan pembangunan berkelanjutan harus memenuhi cirri-ciri pembangunan berkelanjutan itu sendiri. Ciri-ciri pembangunan berkelanjutan diantaranya :
1. Pembangunan yang dilaksanakan tidak terjadi atau mampu meminimalkan kerusakan dan pencemaran lingkungan.
2. Pembangunan yang dilaksanakan memperhatikan antara lingkungan fisik dan lingkungan emosi (sosialnya).
3. Pembangunan yang dilaksanakan mampu mengendalikan pemanfaatan sumberdaya.
4.Pembangunan yang dilaksanakan mendasar pada nilai-nilai kemanusiaan serta memperhatikan moral atau nilai yang dianut oleh masyarakat.
5. Pembangunan yang dilaksanakan harus memiliki sifat fundamental dan ideal serta berjangka pendek dan panjang.
6. Pembangunan yang dilakukan mampu mampu memperluas lapangan dan kesempatan kerja.
7. Pembangunan yang dilakukan harus mampu melakukan pemerataan dan keseimbangan kesejahteraan rakyat.
8. Pembangunan berkelanjutan dilakukan harus mampu melakukan pemerataan atau keseimbangan kesejahteraan hidup antar golongan dan antar daerah.
9. Pembangunan yang dilakukan dalam tingkat laju pertumbuhan ekonomi nasional yang tinggi.
10. Pembanguan yang dilakukan harus berpedoman untuk selalu mempertahankan stabilitas ekonomi, politik, sosial budaya dan keamanan nasional.
Itulah Definisi Pembangunan Dalam Objek Masyarakat Menurut Para Ahli

Daftar Pustaka / Source :
* Mudrajad,  Kuncoro.2000.Ekonomi Pembangunan, Teori, masalah dan kebijakan, Cetakan pertama, Yogyakarta: Unit penerbitan dan percetakan akademi manajemen perusahaan YKPN 

* Teori pada buku Tikson yang di terbitkan pada tahun 2005
* Teori pada buku Riyadi dan Deddy Supriyadi Bratakusumah yang di terbitkan pada tahun 2005
* Teori pada buku Todaro yang di terbitkan pada tahun 2000
* Teori pada buku A. Fauzi yang di terbitkan pada tahun 2004