Loading...

Pengertian, Fungsi Dan Bagian Mikroskop Dan Cara Menggunakan Mikroskop

Loading...
Pengertian mikroskop, fungsi mikroskop, bagian-bagian mikroskop dan cara menggunakan mikroskop akan dijelaskan secara lengkap pada pembahasan dibawah ini. Berikut penjelasannya

Pengertian Mikroskop

Kata mikroskop berasal dari bahasa bahasa Yunani yakni micros (kecil) dan scopein (melihat). Sehingga definisi mikroskop adalah alat bantu penglihatan untuk mengamati objek berukur renik, sehingga objek kelihatan lebih besar dan jelas. Mikroskop modern disusun minimal oleh dua buah lensa, adapun #2 lensa pada mikroskop moderen yaitu :

1. Lensa objek.
2. Lensa okuler.

Perbesaran yang dihasilkan mikroskop optik modern mencapai 1.250 kali. Mikroskop yang sering digunakan disekolah adalah mikroskop monokuler atau cahaya (Latin: mono=satu dan oculus=mata). Mikroskop ini digunakan dengan satu mata, sehingga bayangan yang terlihat hanya mengenai panjang dan lebar benda yang diamati.
Pengertian, Fungsi Dan Bagian Mikroskop Dan Cara Menggunakan Mikroskop

Fungsi Mikroskop

Mikroskop memiliki dua fungsi dan kegunaan, adapun #2 fungsi mikroskop adalah sebagai berikut :
1. Fungsi utama mikroskop
Fungsi utama mikroskop adalah untuk dapat melihat serta mengamati objek benda dengan bentuk ukuran yang sangat kecil yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang (mata secara langsung.
2. Fungsi lainnya
Fungsi dan kegunaan yang lain dari mikroskop adalah tidak akan jauh dari fungsi utama. Maksudnya adalah adanya perbedaan dari beberapa jenis mikroskop yang tujuan dibuatnya untuk suatu fungsi yang lebih men-detail/rinci, Contohnya adalah seperti terdapat jenis mikroskop yang hanya dibuat untuk melihat dan mengamati satu jenis objek mikroskopis saja. Jadi, mikroskop jenis tersebut terbilang lebih detail dan rinci.

Jenis dan macam-macam Mikroskop

Mikroskop terdapat dua jenis dan macam yang diketahui berdasarkan sumber energinya. Adapun #2 macam jenis mikroskop yaitu antara lain sebagai berikut :

1. Mikroskop cahaya
Mikroskop cahaya adalah jenis type mikroskop dengan mempergunakan cahaya sebagai sumber energinya untuk bisa memperbesar bayangan dari objek yang akan diamati, dengan kata lain bahwa mikroskop jenis cahaya ini memanfaatkan cahaya sebagai sumber energi untuk dapat memperbesar dengan jelas bayangan dari objek.

Mikroskop cahaya ini mempunyai 3 lensa pembesaran. Adapun #3 lensa pembesaran mikroskop cahaya adalah antara lain sebagai berikut :
a. Lemah (4 kali/10 kali)
b. Sedang (40 kali)
c. Kuat (100kali)

Dan juga lensa okuler memiliki pembesaran 10 kali. Sehingga mikroskop cahaya ini kebanyakan mempunyai pembesaran yang maksimum sebanyak 1000 kali oleh ukuran yang sebenarnya.

Pada jenis mikroskop cahaya, terdapat juga perbedaan pada lensa yang dimilikinya, antaralain seperti :
a. Mikroskop cahaya yang hanya mempunyai 1 lensa okuler (monokuler)
Jenis satu lensa okuler (monokuler) ini hanya mampu untuk melihat panjang dan lebar dari objek yang akan diamati.
b. Mikroskop cahaya yang mempunyai 2 lensa okuler (binokuler)
Jenis satu lensa okuler (binokuler) atau yang dikenal juga dengan Mikroskop Stereo ini mampu untuk melihat panjang, lebar dan tinggi objek yang akan diamati secara 3 dimensi (3D).

2. Mikroskop elektron
Mikroskop elektron adalah jenis type mikroskop dengan mempergunakan elektron sebagai sumber energinya untuk bisa memperbesar bayangan dari objek yang akan diamati, dengan kata lain bahwa mikroskop jenis elektron ini memanfaatkan elektron sebagai sumber energi untuk dapat memperbesar dengan jelas bayangan dari objek.

Pada mikroskop jenis elektron, magnet dipergunakan untuk pengganti dari lensa dengan fungsi untuk memusatkan elektron (sumber energi) ke objek. Terdapat #2 jenis mikroskop elektron yaitu antara lain sebagai berikut :

a. Mikroskop Transmisi Elektron (TEM)
Mikroskop transmisi elektron (TEM) bekerja dengan cara menembuskan elektron kepada objek yang akan diamati dan gambaran dari objek yang akan diamati akan terlihat di layar.
b. Mikroskop Elektron Scanning
Mikroskop Elektron Scanning bekerja dengan cara memberikan gambaran permukaan, jaringan dan struktur objek yang diamati dan bisa menampilkan gambaran objek yang akan diamati tersebut dengan gambaran 3 dimensi (3D).

Benda atau objek yang akan diamati dengan mikroskop harus memiliki ukuran yang kecil dan tipis sehingga dapat ditembus cahaya. Mikroskop dibagi menjadi dua bagian, yaitu antaralain sebagai berikut:

Bagian-bagian mikroskop
1. Bagian mekanik
Pada bagian mekanik terdiri dari :
a. Kaki mikroskopKaki mikroskop adalah bagian yang berfungsi untuk menyangga mikroskop.
b. Pilar (sendi inklinasi)
Pilar atau sendi inklinasi adalah bagian yang berfungsi sebagai penghubung antara kaki dengan lengan mikroskop.
c. Pengatur kondensor
Pengatur kondensor adalah bagian yang berfungsi untuk menaikkan dan menurunkan kondensor.
d. Kondensor
Kondensor adalah bagian yang berfungsi untuk memfokuskan cahaya ke benda yang sedang diamati.
e. Lengan mikroskop
Lengan mikroskop adalah bagian yang berfungsi sebagai pegangan mikroskop.
f. Engsel penggerak
Engsel penggerak adalah bagian yang berfungsi sebagai penghubung lengan dengan kaki mikroskop.
g. Meja preparat
Meja preparat adalah bagian yang berfungsi untuk meletakkan preparat yang akan diamati.
h. Penjepit preparet (pemegang sendiaan)
Penjepit preparet atau pemegang sendiaan adalah bagian yang berfungsi untuk menjepit preparet yang akan diamati agar tidak bergeser.
i. Tabung
Tabung adalah bagian yang berfungsi untuk menghubungkan antara lensa objektif dan lensa okuler.
j. Revolver
Revolver adalah bagian yang berfungsi untuk menempatkan lensa objektif.
k. Sekrup pemutar kasar
Sekrup pemutar kasar adalah bagian yang berfungsi untuk menggerakkan tabung mikroskop secara cepat dari atas ke bawah.
l. Sekrup pemutar halus
Sekrup pemutar halus adalah bagian yang berfungsi untuk menggerakkan tabung ke arah atas dan bawah secara lambat. Alat ini dipakai jika objek telah terfokus dengan memutar pemutar kasar.

2. Bagian optik
Pada bagian optik terdiri dari :
a. Dua buah cermin
Dua cermin adalah sebuah cermin datar dan sebuah cermin cekung. Fungsi cermin adalah untuk mencari, mengumpulkan dan mengarahkan sinar pada objek yang diamati. Cermin datar untuk sumber cahaya yang cukup terang dan cermin cekung untuk sumber cahaya yang kurang terang.
b. Diafragma
Fungsi diafragma adalah mengatur banyak sedikitnya sinar yang dipantulkan cermin menuju ke mata.
c. Lensa objektif
Fungsi lensa objektif adalah berfungsi untuk memperbesar bayangan objek, terletak pada revolver.
d. Lensa okuler
Fungsi lensa okuler adalah berfungsi untuk memperbesar bayangan objek, terletak pada bagian atas tabung.

Cara menggunakan mikroskop

Cara penggunaan mikroskop adalah antara lain sebagai berikut :

1. Menemukan lapang pandang dengan mengatur penyinaran
Cara untuk menghasilkan lapang pandang adalah dengan mengatur cermin sambil melihat lensa okuler agar sinar masuk ke diafragma, sehingga menghasilkan pemantulan yang optimal. Bagian yang terang berbentuk bulat dinamakan lapang pandang.

2. Mengatur fokus mikroskop atau bayangan dengan perbesaran lemah
Letakkan prepared di atas meja preparet, dijepit dengan penjepit sambil mengamati mikroskop dari samping tabung mikroskop diturunkan dengan pemutar kasar, lakukan secara hati-hati hingga lensa objektif tidak menyentuh preparat. Kemudian lihatlah melalui lensa okuler dan dengan perlahan-lahan naikkanlah tabung mikroskop sehingga objek terlihat jelas.

Setelah objek tampak, putarlah pemutar halus ke depan atau ke belakang sehingga mendapatkan bayangan sebaik-baiknya. Perbesaran mikroskop diperoleh dengan cara mengalihkan angka pada lensa objektif dengan angka yang tertera pada lensa okuler. Misalnya 5x lensa objektif dan 10x lensa okuler, maka perbesaran yang dihasilkan sebesar 50x.

3. Mengatur fokus mikroskop (bayangan dengan perbesaran kuat)
Untuk memperoleh bayangan, dapat dilakukan dengan mengubah lensa objektif yang memiliki perbesaran lemah dengan yang kuat. Misalnya lensa objektif perbesaran 5x dapat diganti dengan 10x atau 40x dengan memutar revolver sampai terdengar suara terdetak. Pemutar halus diputar ke depan atau ke belakang agar diperoleh objek yang lebih jelas.

4. Mengatur mikroskop dengan posisi disimpan
Setelah mikroskop selesai digunakan, aturlah mikroskop dengan posisi siap disimpan dengan cara sebagai berikut.
a. Tabung mikroskop dinaikkan.
b. Preparet diambil.
c. Lensa objektif terlemah diturunkan serendah-rendahnya diputar persis sampai lubang meja mikroskop.
d. Diafragma ditutup kembali.
e. Kondensor diturunkan dan cermin dalam posisi tegak.
f. Angkat mikroskop dengan hati-hati tangan kanan memegang lengan mikroskop dan topeng kaki mikroskop dengan tangan kiri kemudian masukkan ke tempatnya dan dikunci.

Demikian pembahasan mengenai pengertian, fungsi dan bagian mikroskop dan cara menggunakan mikroskop.
Loading...
Loading...