Loading...

Mengevaluasi Teks Cerpen (Pengertian, Langkah, Unsur Dan Contoh)

Loading...
Mengevaluasi teks cerpen adalah pembahasan utama materi pelajaran bahasa indonesia yang akan dijelaskan secara lengkap pada materi belajar berikut ini. Adapun sub pembahasan mengenai Evaluasi Teks Cerpen didalam belajar bahasa indonesia yang akan diuraikan yakni sebagai berikut :

1. Pengertian evaluasi dan mengevaluasi.
2. #6 langkah-langkah meresensi cerpen.
3. #6 unsur-unsur resensi.
4. Contoh mengevaluasi teks cerpen.

Pengertian evaluasi

Evaluasi adalah penilaian. Mengevaluasi berarti menilai sebuah karya dari kelebihan dan kekurangannya. Penilaian terhadap sebuah karya umumnya disebut resensi. Berikut penjelasan mengenai resensi cerpen.
Mengevaluasi Teks Cerpen (Pengertian, Langkah, Unsur Dan Contoh)

#6 Langkah-langkah meresensi cerpen

1. Memilih cerpen
Pilihlah cerpen yang akan di resensi sesuai kebutuhan atau yang baru terbit, sedang menjadi perhatian umum, dan bermanfaat bagi masyarakat. Dengan kata lain, carilah cerpen yang layak di resensi.

2. Menguasai isi cerpen
Bacalah cerpen tersebut dengan cermat, jika perlu beberapa kali, untuk menikmati, memahami, dan menguasai isinya.

3. Mengidentifikasi isi cerpen
Dengan membaca, anda akan mengenali bagian-bagian yang menjadi kelebihan dan kekurangannya.

4. Meringkas isi cerpen
Bagian-bagian yang telah di identifikasi, anda susun kembali secara ringkas dan sistematis (membuat sinopsis).

5. Menilai isi cerpen
Berilah tanggapan dengan cara menilai kualitas isi cerpen tersebut. Sebagai contoh, apa kelebihannya? Apa kekurangannya? Apa manfaatnya bagi pembaca? Buku tersebut cocok untuk kalangan apa? Bandingkanlah dengan buku lain yang topiknya sama.

6. Menyimpulkan
Langkah terakhir adalah menarik simpulan dengan memberi saran dan pertimbangan kepada pembaca.
Baca juga Mengidentifikasi Dan Mengabstraksi Teks Cerpen

#6 Unsur-unsur resensi

Isi resensi meliputi unsur judul, identitas, sinopsis, jenis buku, kepengarangan, penilaian, dan simpulan. Untuk lebih jelasnya perhatikan uraian berikut ini.

1. Judul resensi
Judul resensi harus menarik pembaca. Kalimatnya boleh sama dengan judul buku yang diresensi dan boleh juga tidak sama. Judul merupakan urutan pertama, tetapi penentunya biasa dilakukan setelah tulisan selesai disusun.

2. Identitas
Bagian ini sangat penting karena merupakan informasi pokok dari cerpen. Identitas atau data publikasi meliputi antara lain sebagai berikut :
a. Judul cerpen
b. Nama pengarang
c. Nama penerbit
d. Tahun terbit
e. Jumlah halaman, dan
f. (jika perlu) harga buku, kertas, bentuk huruf, dan gambar sampul buku.

3. Sinopsis
Setelah menampilkan identitas, seorang presensi dapat mulai menulis resensi dengan menampilkan ringkasan isi cerpen atau sinopsis. Dengan sinopsis, pembaca dapat memperoleh gambaran mengenai sisi cerpen tersebut sehingga mempunyai landasan penilaian terhadap cerpen tersebut.
Baca juga Membandingkan Teks Cerpen Dengan Teks Novel, Legenda Dan Fabel
4. Jenis buku
Presensi perlu mengelompokkan buku yang di resensinya. Apakah termasuk buku fiksi atau nonfiksi, agama, politik atau jenis buku lainnya.

5. Kepengarangan

Latar belakang penulis cerpen yang di resensi perlu di jelaskan jika presensi mengetahuinya karena akan menambah daya tarik bagi pembaca. Selain itu, unsur bahasa pengarang juga perlu di jelaskan. Unsur bahasa ini meliputi gaya penyampaiannya, sistematikanya, maknanya mudah atau sulit di pahami, dan lain-lain.

6. Penilaian
Penilaian merupakan unsur inti dalam sebuah resensi. Menilai berarti menentukan kualitas, yaitu kelebihan dan kekurangan cerpen tersebut jika lebih banyak kekurangannya, maka cerpen tersebut dapat di kategorikan sebagai cerpen yang tidak layak. Penilaian yang harus dilakukan secara objektif dan di sertai alasan yang logis.
Baca juga Menganalisis Dan Menyunting Teks Cerpen
Unsur yang perlu dinilai adalah isi dan kebahasaannya. Unsur isi berkaitan dengan struktur dan kaidah cerpen (intrinsik dan ekstrinsik).
- Bagaimana perwatakan tokohnya ?
- Bagaimana kronologi alur ceritanya ? membuat penasaran, datar, atau bahkan membosankan?
- Bagaimana peran latarnya : mampu menghidupkan isi cerita atau tidak ?
- Bagaimana konflik yang dihadapi para tokoh ?
- Apakah tema ceritanya menarik?
- Apakah cerpen tersebut mengandung nilai-nilai kehidupan yang baik?
- Bagaimana gaya penceritaannya, pilihan katanya mudah di pahami atau tidak?

7. Simpulan
Simpulan adalah memberi sugesti kepada pembaca dengan pertimbangan-pertimbangan apakah cerpen tersebut layak atau tidak untuk di baca. Kalau layak, beri kesan dan ajakan agar pembaca segera membaca dan patut memiliki buku tersebut.
Baca juga Memproduksi Dan Membuat Teks Cerpen Lengkap Dengan Contohnya

Contoh mengevaluasi teks cerpen

Monyet Ayu Menggiring Surealisme

Judul          : Mereka bilang, saya monyet!
Pengarang : Djaner maesa ayu
Penerbit     : Gramedia pustaka utama
Tahun tebit : 2004
Cetakan     : Keenam, mei 2004
Tebal buku : XII, 137 halaman

“Sepanjang hidup, saya melihat manusia berkaki empat. Berbulu serigala, landak atau harimau. Berkepala ular, banteng atau keledai. Namun tetap saja mereka bukan binatang. Cara mereka menyantap hidangan di depan meja makan sangat benar. Cara mereka berbicara selalu menggunakan bahasa dan sikap yang sopan. Mereka membaca buku-buku bermutu. Mereka menulis catatan-catatan penting. Mereka bergaun indah dan berdasi. Bahkan, konon mereka mempunyai hati.

“Saya memperhatikan bayangan diri saya dalam cermin dengan cermat. Saya berkaki dua, berkepala manusia, tetapi menurut mereka, saya adalah seekor binatang. Kata mereka, saya adalah monyet. Waktu mereka katakan itu pada saya, saya sangat gembira. Saya katakan, jika seekor monyet, saya satu-satunya binatang yang paling mendekati manusia. Berarti derajat saya berada di atas mereka, tetapi mereka bersikeras bahwa mereka manusia bukan binatang karena mereka punya akal dan perasaan. Saya hanyalah seekor binatang. Hanya seekor monyet!”.

Reaktif, provokator, bahkan subversif. Itulah kesan pertama saya membaca kalimat-kalimat dalam salah satu cerpen djaner maesa ayu yang berjudul “mereka bilang, saya monyet!”. Penggalan cerpen yang juga dimuat di sampul belakang antologi ini menyuguhkan panorama baru, pengutaraan prosa yang berkecenderungan punya “tegangan tinggi”.

Reaktif karena kebanyakan cerpen dalam buku yang memuat sebelas cerpen ini merupakan tegangan-tegangan bahasa yang menuju pada simpul-simpul reaksi atas berbagai “kesakitan” yang dialami (diminati) para tokoh. Reaksi ini bisa di alami pengarang sebagai “pengalaman imajinatif”. Provokasi juga menjadi ujaran morvologi pada cerpen-cerpen djanar.

Secara sublim, ia sebenarnya memprovokasi dirinya lewat tokoh-tokoh untuk menggugat berbagai “ketidak bahagiaan hidup”. Saya tidak melihatnya sebagai laku feminitas. Sjanar sebagai moralis yang kadang puas dengan mengekspresikan dirinya. Ucapan “mereka bilang, saya monyet!” adalah provokasi bagi sang aku untuk menyadari “kadar kemanusiaanya”. Sementara subversi di capai dengan penceritaan yang di sampaikan secara tak lazim, termasuk penggunaan bahasa.

Cerpenis kelahiran 14 januari 1973 yang sudah di karuniai dua putri ini termasuk cerpenis yang sudah membuktikan bakat dan kerja keras sebagai gabungan sukses setelah unsur “sudah kehendak takdir” ia terbilang baru, tetapi punya karya yang mencengangkan. Saya tidak tau sejauh mana hubungan serniotik djenar maesa ayu dengan tiga sastrawan yang juga di anggap sebagai guru, yakni sutardji calzoum bachri, budi darma, dan seno gumira ajidarma. Djaner mempersembahkannya untuk tiga sastrawan besar yang juga dikenal sebagai cerpenis itu. Namun, ini juga merefleksikan benang merah prosa absurd hingga surealis yang menjadi dasar kesastraan djaner.

Dengan cara itu, disimak bahwa djaner melebih-lebihkan objek atau peristiwa, seperti pada cerpen “lintah”. Sang pencerita menceritakan kebenciannya pada pacar ibunya yang ia lihat sebagai lintah, bahkan kadang bisa membelah diri dan menjadi ular. Hiperbola itu juga digunakan pada “ mereka bilang, saya monyet!” yang melihat laki-laki jahat “berkepala buaya berkaki kalajengking”.

Karyanya yang lain seperti “durian” berkisah tetang dosa dan kekuatan berlebih punya anak penderita kusta. “Melukis jendela” berkisah tentang anak tidak bahagia yang melakukan eskapisme (pelarian diri) dengan melukis dan “asmoro” tentang pengarang yang jatuh cinta pada tokoh fiksi ciptaannya. Kisah ini diungkapkan djaner dengan cukup cerdas.

Dalam penggunaan bahasa, ia terlihat fasih dengan ucapannya yang lugas dan tegas. Bahasanya padat dan kuat sehingga mampu menohok setiap ihwal yang di jadikan objek tematik, cerpen “waktu nyala”, misalnya, merupakan cerpen yang mengalir kekuatan bahasa yang dikuasai djaner dalam berkisah untuk menyihir pembaca. Uraian seperti, “entah kapan persisnya nayla naila tidak bersahabat dengan waktu. Waktu bagaikan seorang pembunuh yang selalu membuntuti dengan mengintai dalam kegelapan. Siap menghunuskan pisau ke dadanya yang berdebar. Debaran yang pernah ia lupakan rasanya. Debaran yang satu tahun lalu menyapanya dengan mengulurkan persahabatan abadi, hampir abadi, sampai ketika sang pembunuh tiba-tiba muncul dengan sebilah belati,” menunjukkan kelancaran berbahasa dengan efektivitas diksi yang terjaga.

Meskipun cerpen ini kurang berhasil, ia menjadi kaya alternatif yang menggunakan medium bahasa teknologi dalam pemaparan sebuah cerpen. “Sms” memang berteman bisa juga kurang berhasil sebagaimana karya “menepis harapan”, “namanya ...”, serta “manusia dan dia”, yang lebih terasa sebagai cerpen dengan tuturan bahasa kuat, mengalir, tetapi kehilangan roh tematik atau, dalam beberapa hal, alur dan endingnya mudah di duga. Mungkin ini berkaitan dengan jam terbang djaner maesa ayu yang baru. Sebagai pendatang baru dalam dunia prosa indonesia, djaner sudah menjadi young diva setelah ayu utami dan danar rahayu. Ia juga seorang surealis andal setelah joni ariadina dan agus noor.

(Eriadi Budiman)

Demikian pembahasan mengenai mengevaluasi teks cerpen.
Loading...
Loading...